edukasi
Edukasi
EDUKASI Senin, 19/02/2018 18:33 WIB

Belajar Tentang Daun Ternyata Menarik Lho

Belajar Tentang Daun Ternyata Menarik Lho Ilustrasi (Foto: Adrian Pelletier via Free Nature Stock)
Jakarta, CNN Indonesia -- Sesekali suara ombak dari pantai terdengar dan berbaur dengan suara satu persatu peserta yang baru tiba di lokasi. Iya, benar suara tersebut terdengar karena berdekatan dengan lokasi hutan di mana kami melakukan field trip (kunjungan lapangan). Ada banyak hal yang menarik yang kami jumpai salah satunya belajar tentang daun.

Apa yang menarik dari daun? Ternyata banyak hal yang menarik jika kita pelajari melalui materi botani zoologi dan taksonomi tumbuhan. Saat melakukan identifikasi peserta diajak untuk mengetahui bentuk, ciri dan jenis daun yang tumbuh di hutan, mereka juga mengidentifikasi keberagaman tumbuhan yang ada di sekitar hutan.

Tampak antusias terlihat ketika mereka mengamati bentuk dan jenis daun dari hutan dan menarik untuk dipelajari tersebut. Namun mereka juga diajak untuk mengetahui manfaat dari daun yang ternyata bisa menjadi ramuan tradisional berkasiat untuk kesehatan. Beberapa di antara peserta misalnya secara tidak sengaja bertemu dengan tumbuhan pasak bumi.

Selanjutnya, mereka diberitahukan manfaat lain dari daun dan tumbuhan yang ada di hutan dapat berfungsi sebagai pelindung, penyedia utama oksigen dan sumber air.

Setidaknya itulah yang bisa Yayasan Palung lakukan saat kami belajar bersama mendampingi Sispala Repatones, SMA Pangudi Luhur St. Yohanes Ketapang, dalam field trip yang berlangsung selama 3 hari (29-31 Januari 2018) lalu, bertempat di Pantai Mak Bagok, Kabupaten Kayong Utara, Kalimantan Barat.

Selama tiga hari berkegitan, ragam kegiatan yang kami lakukan tidak hanya belajar daun tetapi juga melakukan pengamatan satwa yang aktif di malam hari (nokturnal). Sispala Repatones diajak untuk melakukan pengamatan satwa dan pada kesempatan tersebut mereka menemukan dan berjumpa jenis satwa yang aktif seperti serangga, kodok, ikan, tikus hutan yang letaknya berada di lokasi pengamatan.

Selain itu, peserta field trip berdiskusi ringan berbagi cerita di antara mereka tentang tugas mereka sebagai generasi penerus. Salah dari diskusi ringan tersebut mereka bersepakat untuk merawat bumi yang sudah renta dengan perilaku yang ramah lingkungan, salah satunya membawa air minum sendiri dari rumah ketika ke sekolah, mematikan listrik yang tidak terpakai di rumah, tidak membuang sampah sembarangan, mengurangi atau tidak membeli produk makanan siap saji atau pun juga tidak mengkonsumsi makanan instan.

Dalam kesempatan tersebut, 25 orang peserta ikut serta dalam kegiatan field trip, 16 orang di antaranya dilantik dan menjadi anggota baru Sispala Repatones. Mereka didampingi 2 guru pendamping dan 5 pendamping dari Yayasan Palung.

Seluruh rangkaian kegiatan tersebut berjalan sesuai rencana dan mendapat sambutan baik dari peserta, sebelum pulang kami menyempatkan diri untuk melakukan 'operasi semut' alias memungut sampah di sekitar pantai Mak Bagok.

Petrus Kanisius
Yayasan Palung (ded/ded)
star Terpopuler